Monday, 15 August 2011

My Blog


MELBOURNE - Seorang pawang ular di Australia dikecam orang ramai setelah dia membiarkan seekor ular mematuk puterinya yang berumur 10 tahun. Dia mengaku tarikan itu dilakukan untuk menguji bahawa ular ini sudah tak berbisa.
Raymond Hoser mengadakan persembahan, lalu dia membiarkan ular mematuk puterinya di depan pusat membeli-belah di Melbourne, Australia. Pawang ular yang juga merupakan pengarah syarikat penyelidik ular Snakebusters menyatakan, meski putrinya terluka di tangannya, puterinya tak tersengat bisa ular.
“Dia hanya terluka dan bila dia terkena bisa ular, dia pasti sudah mati dua minit yang lalu,” ujarnyaMeskipun demikian, Hoser didenda kerana perbuatannya. Ketua Yayasan Anak-Anak Australia Joe Tucci juga menegaskan, seorang anak tidak boleh dijadikan objek pertunjukkan seperti apa yang dilakukan Hoser terhadap puterinya. “Tidak ada alasan bagi seorang ayah untuk melaksanakan putrinya seperti itu,” ujar Tucci.
KATA ULAN ; ini dah kira memanipulasi kanak kanak nih.. apalagi ananya sendiri,suka je dedahkan anaknya kepada bahaya…